Sisi Terang
BaruPopuler
Inspirasi
Kreativitas
Luar Biasa
Sisi Terang

20 Orang yang Mengakali Kematian dan Hidup untuk Menceritakannya

Kamu tahu seperti apa keberuntungan? Beberapa orang menganggap mereka kurang beruntung dari kita karena mengalami situasi ini, mereka yakin cukup beruntung karena masih hidup.

Sisi Terang percaya dengan keberuntungan. Dan dalam cerita ini, kamu akan melihat 20 orang sangat beruntung karena berhasil menghindari bencana yang nyaris merenggut nyawa mereka.

Koin keberuntungan.

“Kakek buyutku tertembak di dadanya oleh tentara Jerman saat Perang Dunia I. Untungnya, koin di saku dadanya menahan peluru dan menyelamatkan nyawanya. Bisa dikatakan dia tak butuh uang banyak... untuk bertahan hidup.”

Kapak keyakinan.

Seseorang tidak mengamankan kapaknya dengan benar.

Jarak seujung kuku.

Pengemudi ini sebaiknya membeli seratus kupon undian hari ini.

Bentuk sempurna.

Pohon yang tumbang tak terduga, tapi pohon ini tumbang dengan sempurna dan aneh.

Hampir tak terhitung.

“Hampir menginjak sesuatu yang bukan tali ini saat syuting. Ular derik sidewinder seukuran koin perak 1 dolar, hanya satu keping. Jadi, ia terlalu kecil untuk menyerang. Jelas saja aku mengambil fotonya dari jarak dekat, lalu pergi.”

Sulit dipercaya.

Menembus kulit tumit dan tak membahayakan.

Gigitan hiu.

Kamu tahu ada yang namanya “gigitan percobaan” dengan hiu? Itu agar mereka tahu apa mereka ingin memangsanya atau tidak — hiu rupanya tidak berminat pada perempuan ini.

Kucing panas.

Bahaya memiliki kucing hitam pekat.

Tak lebih dari 2,5 cm.

Saat kamu tinggal di tempat berangin kencang, kamu hanya bisa berharap pohon tumbang tidak menimpa mobilmu.

Selalu pakai kacamata pengaman.

Kacamata pengaman menyelamatkan mata pria ini dari cakram penggiling sudut yang meledak.

Nyaris saja.

Batu besar hampir menghancurkan rumah pertanian Italia.

Dampak tanah longsor.

“Ada tanah longsor di utara kotaku dan pengemudi truk Caltrans ini nyaris kehilangan nyawa. Di sebelah kiri adalah Samudra Pasifik.”

Diselamatkan cincin.

“Aku bekerja di pemotongan kayu dan seorang pelanggan menggeser tumpukan 10×10×365 cm di samping tanganku. Satu kayu terguling tepat ke atas tanganku. Aku mendengar bunyi kertak dan kupikir jariku patah, ternyata cincin tungsten karbidaku menahan dorongan itu, patah, tapi tidak menekuk dan berpotensi menyelamatkan jariku. Aku lebih baik mengganti cincin daripada jari!”

Tidak mematikan, tapi tidak menyenangkan.

“Hampir saja, bungkusnya terlalu mirip.”

Gawai bagus.

Ponsel menyelamatkan kaki pegawai yang hampir terkena gergaji mesin.

Dua paku.

“Dua paku bingkai kayu ukuran 16 menembus ruang di antara tempurung lutut dan tulang pahaku! Perhatikan baik-baik, kedua paku tidak menyentuh tulang APA PUN. Kamu juga bisa melihat satu paku hampir menyentuh tulang rawan pahaku.”

Terkadang kamu harus terlambat.

“Terlambat masuk kerja menyelamatkanku. Jika saja aku pergi 2 detik lebih awal, mobil ini pasti jatuh di atas kepalaku!”

Pemandangan bencana.

Bagaimana ini bisa terjadi? Apa ada yang terlalu antusias meruntuhkan dinding?

Terselamatkan salju.

“Aku sudah membayangkan hal buruk saat pohon ini terguling ke arah mobilku. Tapi saat salju dibersihkan, aku sadar aku sangat beruntung.”

Ini tentu bisa berbahaya.

Saat kamu menemukan ujung pisau dalam beri bekumu dari pertanian dan berpikir ayahmu mencoba membunuhmu — lalu kamu ingat kamu yang membuatnya patah kemarin."

Kamu punya cerita keajaiban sendiri? Tuliskan komentarmu di bawah!

Bagikan Artikel Ini